Jumat, 24 Mei 2013

Crafter 'Kepepet'.... ^__^

Waktu kecil saya gak pernah tertarik sama sekali dengan kegiatan jahit-menjahit. Pertama kali jahit waktu kelas 2 SMP, karena memang ada mata pelajarannya, itupun pakai mesin. Di rumah ada mesin jahit, kebetulan mbah putri memang hobi jahit.. beberapa baju sehari-hari dan seragam sekolah saya adalah hasil karya beliau. Bukan karena seninya sih ya mbah putri saya itu jahit kayaknya, mungkin lebih biar hemat aja kali ya.. soalnya hasil jahitannya juga kurang 'maksimal' sih menurut saya saat itu.. hahaaa.. maaf mbah :D

Pertama kali yang saya bikin adalah tutup telepon, bahan kain katun corak kartun warna hijau. Hasilnya buat dijual di bazar pas kenaikan kelas (penerimaan raport). Alhamdulillah kalo gak salah hasil karya saya laku dua puluh ribuan lah waktu itu.. seneng sih, ternyata buatanku ada yang mau beli juga :p

Tapi habis itu ya ga pernah megang-megang mesin jahit lagi. Pelajaran menjahit hanya ada di mata pelajaran kelas 2 SMP saja. Tapi memang dari SD pelajaran yang saya paling interest adalah pelajaran seni, jaman dulu sih namanya 'Kertakes', kerajinan tangan dan kesenian. kegiatannya gambar, bikin bunga, dsb..


Setelah nikah dan resign dari kerja dan tidak kunjung hamil juga, bingung deh mau ngapain? Sebelumnya  sudah jalan beberapa bulan dagang sandal boneka, untuk dilapakkin setiap Sabtu malam di GOR Bekasi dan Minggu pagi di pasar festival (golf) Jababeka. Waktu itu sandalnya masih produk orang lain, berhubung ngambilnya grosiran dan tidak bisa request sementara pembeli maunya request (warna dan boneka), akhirnya dengan sangat 'terpaksa' mulai belajar cara bikin-bikinnya supaya bisa memenuhi permintaan pembeli.

Sempat mau kursus ke salah satu crafter yang buka kursus kreasi flanel. Dari kursusan satu ke kursusan yang lain, satu persatu ditelponin. Cuma ada aja penghalangnya, yang anaknya lagi opname, yang baru pindah rumah dan baru bisa ngajarin dua minggu kemudian. Wah.. kelamaan, akhirnya bismillah cari-cari tutorial di google, eh nemu Online Shop yang jualan 'DIY Kit' buatan Jepang kalo ga salah, harga nya Insya Alloh dua puluh ribuan ya..saya beli dua.

Nah mulai tuh belajar bikin kreasi flanel cake sesuai yang dicontohkan, pola, benang dan dakron sudah tersedia. Loh kok yang dibeli DIY Kit untuk kreasi Cake, saya kan pengennya bikin boneka buat ditempel di sandal nanti? Wes embuhlah adanya itu ya udah, yang penting belajar ;p

Awalnya sih lumayan ancur ya.. hahaa...

kreasi flanel pertama saya, ancur yaa??? :D
Lambat laun kembali lagi ke tujuan awal, belajar bikin boneka karakter. Alhamdulillah udah mulai lumayan dan 'laku' :D. Tapi makin kesini yang bikin sandal boneka semakin banyak, dan pasaran saya sudah mulai turun, udah pada bosen kali yaa...

Akhirnya iseng-iseng bikin 'cake' lagi. Modalnya waktu itu gak lebih dari lima puluh ribu. Karena di cikarang kain flanel mahalnya minta ampun dan pilihan warna sangat terbatas, saya dianter suami coba cari di pasar proyek Bekasi. Alhamdulillah dapat :)

Beberapa kreasi pun dibuat dan di 'jual', mulai dari topping flanel, pie cake, rollcake, huruf abjad, pokoknya apa aja deh yang di request sama customer.

Menjelang Lebaran iseng-iseng (lagi) bikin toples flanel, difoto dan diemailin ke suami. Ditunjukin ke temen kantor suami, ga disangka-sangka banyak yang pesen hehee.. Alhamdulillaah..

Di upload ke facebook, ga disangka-sangka (lagi) banyak yang order juga. Diterimalah semua orderan tanpa pikir panjang. Alhasil hampir setiap hari begadang dan pernah suatu kali gak tidur 24 jam.. Rasanya? Pengen nangiiiisss.. orderan gak kelar-kelar, sementara deadline sudah dekat.

Tapi alhamdulillah bisa selesai juga, tapiiiii.. kabar buruknya adalah toples-toples yang dikirim via kurir banyak yang pecah sampai di customer. Bahannya mika, jadi ya memang rentan banget.. Ganti-gantiin uangnya, huhuuu... Trauma deh habis itu gak mau bikin toples lagi. Beralih ke topping dan kreasi lainnya selain toples.

Selalu ada jalan, Alhamdulillah..
Ramadhan sudah dekat, tergoda kembali pengen bikin toples flanel. Gak sengaja pas nyari perabot di tukang perabot ngelihat toples-toples plastik berjejer. *Ting* Langsung beli gak pake lama, dan langsung nyoba bikin lagi dirumah. Rasa-rasanya sih not bad lah ^__^. Berbekal toples plastik itulah kami meraup rejeki lebih lagi di ramadhan tahun itu dan Alhamdulillah aman :)

Semakin kesini, saya hanya fokus produksi toples flanel, tisubox dan homeset saja, lain itu tidak :)

Selalu ada jalan, tapi juga selalu ada hambatan, begitulah bisnis, begitulah hidup..

Ketika pasar sudah ada, SDM yang gak ada, susah nyari asisten. Ketika asisten dengan mudahnya didapat, sistemnya yang kurang bagus, ujungnya keteter juga.. Ketika sistem perlahan mulai terbangun dengan rapi, modalnya kurang ;p

Yah begitulah hidup, selalu ada masalah.. Kita bisa melewati yang satu, yang lain sudah menanti. Itu namanya ujian, sampai seberapa jauh kita bisa kuat, dan bagaimana kita melaluinya itulah yang terpenting. Karena ujian akan selalu ada. Jadi tetap SEMANGATTT!!! ^__^



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar